Home » » Tahun Ini, Kemendikbud Rekrut 7.000 Guru Garis Depan (GGD)

Tahun Ini, Kemendikbud Rekrut 7.000 Guru Garis Depan (GGD)

Assalamu’alaikum.wr.wb.

Salam sejahtera bagi Anda pengunjung Kolom Edukasi di manapun berada.

Tahun ini, sekitar 7.000 guru dalam Program Guru Garis Depan (GGD) yang telah direkrut pemerintah akan ditempatkan di 93 kabupaten daerah daerah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T) yang tersebar pada 28 provinsi.

Jumlah tersebut meningkat drastis dibandingkan program GGD pada 2015 lalu yang mengirimkan 798 orang guru. Mendikbud Anies Baswedan meminta para bupati menerima para guru di daerahnya masing-masing dengan tangan terbuka dan tidak memandang mereka lebih dari sekadar tambahan pegawai.

Tahun Ini, Kemendikbud Rekrut 7.000 Guru Garis Depan (GGD)


"Jangan hanya menganggap mereka adalah pegawai baru atau angka statistik dalam daftar kepegawaian, tapi pandang mereka sebagai promotor dari perubahan di daerah," ujarnya, Minggu (15/5).

Anies berharap para guru garis depan yang akan datang ke daerah 3T tersebut bukan hanya mengajar, tapi juga menginspirasi dan menjadi agen perubahan. "Yang sekarang kita butuhkan anak-anak yang datang ke sana untuk mengajar, mendidik, dan menginspirasi.

Jangan berpikir hanya menjadi guru. Namanya menjadi guru tapi perannya sebagai inspirator," kata penggagas Program Indonesia Mengajar tersebut.

Anies juga mengingatkan GGD ini tidak hanya sekadar pemenuhan kebutuhan guru di daerah 3T, tapi juga seperti merajut kembali tenun kebangsaan. "Jadi bukan sekadar dari tempat yang sama (mengajar) ke tempat yang sama, tapi membuat tenun menjadi satu. Kita semua termasuk yang beruntung karena kita berinteraksi dengan ragam etnik dan budaya, tapi jutaan orang Indonesia lain yang tidak pernah berinteraksi," ujar Mendikbud.
Baca juga: BKN akan Merubah Sistem Pangkat dan Gaji PNS pada Tahun 2016
Anies mengakui guru-guru yang dikirim ke daerah 3T memang memiliki kendala yang berat seperti medan, ketersediaan listrik, infrastuktur yang menantang. Akan tetapi, Anies berpesan bahwa guru-guru tersebut berperan dalam pencerdasan generasi muda dan menjadi agen perubahan, sehingga tugas mulia tersebut harus diemban dengan amanah. (esy/jpnn)

Demikian informasi yang dapat admin share yang dikutip dari jpnn.com. Semoga bermanfaat, terima kasih dan wassalam.
Previous
« Prev Post

0 komentar:

Post a Comment