Home » » Konsep Pembelajaran Tematik Terpadu

Konsep Pembelajaran Tematik Terpadu

Assalamu’alaikum.wr.wb.

Salam sejahtera dan bahagia bagi Anda semua pengunjung Kolom Edukasi di manapun berada.

Dinamika perkembangan pendidikan akan selalu berubah seiring dengan perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan serta teknologi di masyarakat. Untuk mengikuti perkembangan pendidikan yang begitu cepat, pemerintah berusaha untuk menyesuaikan perkembangan itu melalui perbaikan dan penyempurnaan kurikulum di sekolah-sekolah.

Salah satunya Pembenahan kurikulum baru tahun 2013 berbasis sains dan tidak lagi banyak menghafal. Kurikulum untuk tingkat Sekolah Dasar akan mengalami banyak perubahan dibanding tingkat SMP Dan SMA/SMK. Salah satu ciri Kurikulum 2013 khususnya untuk anak SD bersifat Tematik Integratif.

Pembelajaran tematik sendiri merupakan pembelajaran terpadu yang menggunakan tema untuk mengaitkan beberapa mata pelajaran sehingga dapat memberikan pengalaman bermakna kepada siswa. Atau dengan kata lain pembelajaran tematik adalah suatu kegiatan pembelajaran dengan mengintegrasikan materi pelajaran dalam suatu tema/topic pembahasan dengan berbagai mata pelajaran.

Sebagai contoh Sebagai contoh, tema “ Air” dapat ditinjau dari mata pelajaran IPA dan Matematika. Lebih luas lagi, tema tersebut dapat ditinjau dari bidang studi lain, seperti IPS, Bahasa Indonesia, Penjaskes dan Agama. Pembelajaran tematik menyediakan keluasan dan kedalaman implementasi kurikulum, menawarkan kesempatan yang sangat banyak kepada siswa untuk memunculkan dinamika dalam pendidikan.

Konsep Pembelajaran Tematik Terpadu/Integratif

Model pembelajaran tematik terpadu (PTP) atau integrated thematic instruction (ITI) pertama kali dikembangkan dan dikonseptualisasikan pada awal tahun 1970-an. PTP diyakini sebagai salah satu model pengajaran yang efektif (highly effective teaching model).

Pembelajaran tersebut mampu mewadahi dan menyentuh secara terpadu dimensi emosi, fisik, dan akademik peserta didik. Pendekatan pembelajaran ini awalnya dikembangkan untuk anak-anak berbakat dan bertalenta (gifted and talented), cerdas, pada program perluasan belajar, dan yang belajar cepat.

Secara empirik berhasil memacu percepatan dan meningkatkan kapasitas memori peserta didik (enhance learning and increase long-term memory capabilities of learners) untuk waktu yang panjang.

Model Pembelajaran Tematik Integratif

Konsep Pembelajaran Tematik Terpadu
Webbed Model

Model jaring laba-laba (webbed model). Model ini berangkat dari pendekatan tematis sebagai acuan dasar bahan dan kegiatan pembelajaran. Tema yang dibuat dapat mengikat kegiatan pembelajaran, baik dalam mata pelajaran tertentu maupun antarmata pelajaran. (Robin Fogarty 1991).

Kelebihan Pembelajaran Tematik Integratif

a. Premis utama PTP bahwa peserta didik memerlukan peluang tambahan (additional opportunities) untuk menggunakan talentanya.

b. Menyediakan waktu bersama yang lain untuk secara cepat mengkonseptualisasi dan mensintesis.

c. Relevan untuk mengakomodasi kualitatif lingkungan belajar.

d. Menginspirasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman belajar.

e. Memiliki perbedaan kualitatif (qualitatively different) dengan model pembelajaran lain, karena sifatnya memandu peserta didik mencapai kemampuan berpikir tingkat tinggi (higher levels of thinking) atau keterampilan berpikir dengan mengoptimasi kecerdasan ganda (multiple thinking skills), sebuah proses inovatif bagi pengembangan dimensi sikap, keterampilan dan pengetahuan.

Manfaat Pendekatan Tematik Terpadu
  1. Suasana kelas yang nyaman dan menyenangkan.
  2.  Menggunakan kelompok kerjasama, kolaborasi, kelompok belajar, dan strategi pemecahan konflik yang mendorong peserta didik untuk memecahkan masalah.
  3. Mengoptimasi lingkungan belajar sebagai kunci kelas yang ramah otak (brain-friendly classroom).
  4. Peserta didik secara cepat dan tepat waktu mampu memproses informasi. Proses itu tidak hanya menyentuh dimensi kuantitas dan kualitas mengeksplorasi konsep-konsep baru dan membantu peserta didik mengembangkan pengetahuan secara siap.
  5. Proses pembelajaran di kelas mendorong peserta didik berada dalam format ramah otak. 
  6. Materi pembelajaran yang disampaikan oleh guru dapat diaplikasikan langsung oleh peserta didik dalam kehidupannya sehari-hari.
  7. Peserta didik yang relatif mengalami keterlambatan untuk menuntaskan program belajar dapat dibantu oleh guru dengan cara memberikan bimbingan khusus dan menerapkan prinsip belajar tuntas.
  8.  Program pembelajaran yang bersifat ramah otak memungkinkan guru untuk mewujudkan ketuntasan belajar dengan menerapkan variasi cara penilaian. 

Tahap Pembelajaran Tematik Terpadu
  1. Menentukan tema. dimungkinkan disepakati bersama dengan peserta didik. 
  2. Mengintegrasikan tema dengan kurikulum yang berlaku. dengan mengedepankan dimensi sikap, pengetahuan, dan keterampilan. 
  3. Mendesain rencana pembelajaran. Tahapan ini mencakup pengorganisasian sumber dan aktivitas ekstrakurikuler dalam rangka mendemonstrasikan kegiatan dalam tema. 
  4. Aktivitas kelompok dan diskusi. Yang memberi peluang berpartisipasi dan mencapai berbagi persepektif dari tema. Hal ini membangun guru dan peserta didik dalam mengeksplorasi subjek. 
Demikian sekilas pengetian tentang Konsep Pembelajaran Tematik Terpadu/ integrative, semoga bermanfaat, terima kasih dan wassalam.
Previous
« Prev Post

0 komentar:

Post a Comment